Monday, January 24, 2011

Sejarah Cinta Mama ( Permulaan Kami)


 mama..
Sudah ternyata dan sudah tercatit bagi aku bersama mu,
untuk di besar kan serta di didik menjadi orang yang berguna,
walaupun kadang kala aku terlalu nakal, degil hingga susah untuk menjaga ku,
tapi kau tetap tabah menghadapi nya,
penat lelah tidak di ambil peduli untuk kepentingan anak-anak mu. 
Aku menangis, kau memujuk ku dengan puitis suara mu,
sehingga terganggu semua kerja rumah,
bila aku lapar, kau menyuap ku dengan tangan, masa ku tidur kau membelai ku, 
tidak membenar kan seekor nyamuk pun hinggap di anggota ku,
penat lesu terpancar dari mimik wajah mu. 
Kau genggam erat tangan ku, memberi ku semangat,
mengukir senyuman yang memberi cahaya bahagia kepada ku, 
aku gembira bila  kau di sisi ku.
Aku bersyukur ada nya kau untuk menjaga ku, 

Kini aku sudah dewasa, aku sudah tahu erti sebenar pengorbanan, 
aku juga lebih tahu mana yang baik dan mana yang buruk, 
dan dapat membezakan pahala dan dosa,
terima kasih mama....
pengorbanan mu terlalu luas untuk aku membalas nya.

Besar sungguh pengorbanan seorang ibu.

Cerita lain
P/S : Tetapi apakah yang berlaku pada zaman sekarang?. kita boleh melihat sendiri di dada akhbar dan di kaca televisyen. nak di kata kan banyak juga kes - kes yang menyayat hati, membabit kan keluarga sendiri, darah daging sendiri. Derhaka, apabila yang muda tiada rasa hormat langsung kepada orang tua. perlakuan seperti binatang yang perlu di ajar seteruk2 nya. akhir zaman ni kita sentiasa kena beringat, supaya tidak berlaku kejadian seperti ini lagi. guna kan akal yang di anugerah kan. semoga sama - sama kita renung2 kan. ^_^

3 comments:

LittLeMyRsHMaLLoW said...

permulaan kami...kan ? kan ?
=)
tag awk 25 facts !

vampire's lovex said...

ingat kan kisah percintaan mak kau dengan ayah kau..kikiki..

ye sayangi lah mak...

Rose Shentra said...

Sayangi ibundamu selagi dia masih hidup didunia ini....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Busuk.org/ping

Copyright (c) Guitar Burok Since Januari 2011 by Abu Huzaifah